• Pilih Jaringan RRI   

RRI News Portal

Ekonomi

Anwar Sanusi Jadi Wakil Indonesia di OECD Paris 2020

17 January
22:35 2020
1 Votes (5)

KBRN, Paris : Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) mendapat kepercayaan untuk mewakili Indonesia dalam forum Internasional Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD) atau organisasi kerja sama dan pembangunan ekonomi di Paris, Perancis, pada tanggal 16-17 Januari 2020.

Dalam forum ini, Kemendes PDTT menjadi ketua Delegasi Republik Indonesia (DELRI) pada the OECD Ministerial Meeting and High-Level Forum on Migration and Integration.

Adapun pejabat Kemendes PDTT yang hadir mewakili Delegasi Republik Indonesia (DELRI) diantaranya yakni Sekretaris Jenderal Kemendes PDTT Anwar Sanusi, Direktur Jenderal Pengembangan Kawasan Transmigrasi Kemendes PDTT M. Nurdin dan Staf Khusus Menteri Desa, PDTT Bidang Kerjasama Luar Negeri Dodik Pranata Wijaya.

Sekjen Kemendes PDTT, Anwar Sanusi menyampaikan lesson learned atau pengetahuan dan pemahaman yang diperoleh dari pengalaman yang memiliki dampak signifikan. Yaitu, dari program transmigrasi yang dilaksanakan Kemendes PDTT dalam mengatasi masalah migrasi pengungsi. Terutama migrasi yang terjadi akibat instabilitas politik dan bencana alam.

Kemendes PDTT, kata Anwar, tidak hanya terlibat aktif dalam pembangunan dan pemberdayaan desa, daerah tertinggal dan transmigrasi yang merupakan salah satu Tupoksi Kemendes PDTT. Namun, juga terlibat aktif dalam penanganan masalah migrasi dan integrasi migran di Indonesia.

“Kami menganggarkan dana langsung dikirim ke desa yang namanya Dana Desa. Banyak manfaat dari dana desa, salah satunya adalah dana untuk desa itu telah memberikan kontribusi signifikan dalam penyediaan Pelayanan Sosial Dasar bagi para pengungsi yang ditangani melalui program transmigrasi pemerintah Indonesia,” kata Anwar seperti dilansir keterangan resmi Kemendes PDTT yang diterima RRI.co.id, JUmat (17/1/2020).

Selain itu, Anwar juga memaparkan mekanisme proses integrasi bagi para pengungsi tersebut. Tujuannya adalah supaya mereka dapat dengan cepat menyatu dengan masyarakat lokal dan menata ulang kehidupan mereka di tempat tinggal yang baru.

“Dukungan bagi proses Integrasi para migran ini dapat dilihat. Misalnya, pada penanganan eks pengungsi Timor Leste, di mana selain penyediaan fasilitas sosial budaya dan fasilitas umum lainnya, juga menyentuh hingga penyerapan atau penyediaan lapangan pekerjaan melalui hasil usaha produksi komoditi,” ucap dia.

Intervensi DELRI ini disampaikan Sekjen Kemendes PDTT Anwar Sanusi pada sesi Preparing for the future: lessons from global migration over the past decade, High-Level Forum yang dibuka langsung oleh Sekretaris Jenderal OECD, Mr. Angel Gurria, dan dihadiri oleh Menteri dan Pejabat senior dari 21 Negara. Antara lain, ada Jerman, AS, Australia, Belanda, Norwegia, dan Perancis sebagai tuan rumah.

Sesi ini menampilkan sejumlah narasumber. Ada Minister of State and Federal Government Commissioner for Migration, Refugees and Integration Germany Annette Widmann-Mauz, Assistant High Commissioner for Protection UNHCR Gillian Triggs, Distinguished Transatlantic Fellow and President Emeritus, Migration Policy Institute Demetrios G. Papademetriou, dan Alternate Minister of Citizen Protection, Greece George Koumoutsakos.

OECD adalah organisasi internasional yang beranggotakan 31 Negara yang ditujukan bagi peningkatan kerja sama ekonomi dan pembangunan, melalui prinsip-prinsip demokrasi perwakilan, serta pasar ekonomi bebas.

Setelah High-Level Forum akan diadakan Ministerial Meeting on Migration and Integration OECD. Dalam ministerial Meeting ini, sejumlah delegasi akan memiliki kesempatan untuk bertukar pandangan tentang tantangan, peluang, dan praktik terbaik yang ada di negaranya masing-masing.

Selain itu, juga akan menetapkan prioritasnya dalam membuat suatu kebijakan migrasi dan integrasi. Ada pula pembahasan terkait pendekatan inovatif untuk mengelola migrasi ekonomi, kemitraan untuk meningkatkan penegakan dan kepatuhan migrasi, pendekatan inovatif untuk integrasi dan keterlibatan seluruh masyarakat dan peningkatkan koordinasi.

tunggu 60 detik untuk memberikan komentar lagi. komentar anda akan dimoderasi sebelum diterbitkan
Cancel Preview
Cancel Preview
00:00:00 / 00:00:00