PTMT Di Kota Bandung Bisa Dihentikan Jika Kasus Covid-19 Memburuk

KBRN,Bandung: Seluruh kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas di Kota Bandung dapat dihentikan sementara jika kasus positif Covid-19 di kalangan siswa dan guru terus meningkat serta memburuk. PTM pada 12 sekolah di Kota Bandung dihentikan sementara akibat terdapat siswa dan guru positif Covid-19 diatas 5 persen. 

"Kita lihat kalau tren bantu misal walau tidak diharapkan memburuk bisa saja kemungkinan dihentikan lagi dibalikkan ke PJJ bisa saja tapi jangan berandai-andai," ujar Sekretaris Daerah Kota Bandung, Ema Sumarna, Jumat (22/10/2021). 

Ia pun menuturkan, terdapat siswa dan guru pada 12 sekolah yang positif Covid-19 diatas 5 persen sehingga diminta untuk menghentikan pembelajaran tatap muka. Proses surveilans atau tes PCR saat ini masih berlangsung sehingga potensi siswa dan guru yang terpapar Covid-19 diperkirakan dapat bertambah. 

"Surveilans masih berjalan mungkin aja ada potensi penambahan. Aktivitas belajar tatap muka di sekolah yang diminta berhenti akan berlangsung selama 2 pekan," paparnya. 

Ema mengatakan 12 sekolah yang dihentikan aktivitas PTM terbatas yaitu SMK 5, SMP Pelita, SD Yas, SD Ibnu Taimiyah, SLB Sumber Sari, SMK Buana Karya, SMKN 6, SD Leuwipanjang, SD Pabaki, SD 262 Panyileukan. SD Cihampelas, SMA Pasundan dan 2 Dago. 

"Sehingga jumlah ada 12 sekolah dihentikan sementara PTM terbatas," katanya. 

Ema menambahkan, pihaknya mengacu kepada buku pedoman terkait tindakan terhadap siswa dan guru yang positif Covid-19 termasuk satgas dan puskesmas berjalan melakukan penanganan.

" Imbauan ke sekolah intinya kewaspadaan kunci kedisplinan jangan ada ruang sikap abai, kedua saling mengingatkan kunci paling utama sadar komitmen pribadi tidak ingin memaparkan dan terpapar," ucapnya.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00