Siswa-Guru Positif Covid-19 di Kota Bandung Bertambah Jadi 77 Orang

KBRN, Bandung: Siswa dan guru yang mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM) di Kota Bandung dan dinyatakan positif Covid-19 bertambah terus dari 54 orang menjadi 77 orang. Mereka yang terpapar Covid-19 ditangani langsung oleh aparat kewilayahan setempat. 

"Untuk surveilans PTM sampai tanggal 21 Oktober diperiksa 3.545, positif 77 atau 2.2 persen dari 3.545," ujar Kepala Dinas Kesehatan Kota Bandung, Ahyani Raksanagara, Jumat (22/10/2021). 

Di utarakan Ahyani, seluruh siswa yang dinyatakan positif Covid-19 berasal dari berbagai jenjang yaitu SD, SMP dan SMA. Mayoritas yang terpapar didominasi oleh siswa.  

Terkait dengan adanya sekolah yang menghentikan sementara PTM karena didapati kasus diatas 5 persen, Ahyani mengatakan kebijakan tersebut mengacu kepada pedoman. Aktivitas belajar di sekolah dihentikan sementara hingga selesai dilakukan pelacakan. 

"Sesuai pedoman yang diatas 5 persen berhenti sementara sampai selesai pelacakan," ucapnya.

Sebelumnya, Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Bandung menyebut pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas di 12 sekolah dihentikan sementara. Penghentian dilakukan mengingat hasil tes PCR acak kepada siswa dan guru melebihi 5 persen yang berarti harus dihentikan sementara. 

"12 sekolah (PTM dihentikan sementara),"tes PCR sudah dilakukan kepada 67 sekolah," ujar Sekretaris Disdik Kota Bandung, Cucu Saputra.

Cucu mengutarakan, hasil dari tes PCR tersebut 37 sekolah nol kasus positif Covid-19, 18 sekolah hasil tes PCR berada di angka 1 hingga 5 persen sehingga rombongan belajar yang terpapar dilakukan pemeriksaan dan karantina. Sedangkan rombongan belajar yang lain masih bisa melaksanakan kegiatan belajar tatap muka. 

Cucu menambahkan, hasil tes PCR di 12 sekolah menunjukkan berada di angka 5 persen. Sehingga pihaknya memberhentikan sementara pembelajaran tatap muka di sekolah tersebut hingga selesai proses tracing," pihaknya memberhentikan sementara pembelajaran tatap muka di sekolah tersebut," tandasnya.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00