Kemenkop Targetkan Cetak 500 Start-Up di 2024

Foto:

KBRN, Jakarta: Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop UKM) ingin mencetak 500 start up atau perusahaan rintisan pada 2024. Para start up diharapkan berasal dari berbagai kalangan, baik mahasiswa maupun pekerja yang beralih profesi jadi wirausahawan.

"Kita mengharapkan start up di 2021 sebanyak 50 start up dan 500 start up di 2024," ujar Deputi Bidang Kewirausahaan Kemenkop UKM Siti Azizah di kutip CNNIndonesia, Jumat (3/12/2021).

Siti mengatakan, target ini diharapkan mampu membuat rasio kewirausahaan di Indonesia naik menjadi 3,95 persen pada 2024. Sementara pada tahun ini, targetnya 3,55 persen.

Target itu pun masih kalah dibandingkan negara tetangga di Asia Tenggara. Salah satunya Singapura, yang rasionya sudah sangat tinggi.

"Negara lain lebih tinggi dari kita, Singapura yang paling dekat saja, sudah mencapai 8,75 persen. Jadi, ini jalannya masih panjang untuk kita bisa menambah jumlah wirausaha kita," ungkapnya.

Karena itu, ia mengatakan, pemerintah sudah menyiapkan sejumlah kebijakan agar bisa mengejar target tersebut. Salah satunya melalui program inkubasi usaha bersama sejumlah pihak.

Saat ini, pemerintah setidaknya sudah bekerja sama membangun program inkubasi dengan tiga badan usaha, tujuh lembaga inkubator, dan 25 perguruan tinggi. Hasilnya, ada 1.300 wirausaha muda dan 50 start up.

"Misalnya di perguruan tinggi, untuk menjaring dan menumbuhkan minat wirausaha di mahasiswa. Jadi nanti mereka berikan idenya, kita develop produknya, beri pendampingan sampai mereka siap jual produknya," jelasnya.

Selain melakukan program inkubasi, nantinya pemerintah akan mengeluarkan beberapa program pengembangan kewirausahaan yang baru.

Rencananya, program tertuang dalam Rancangan Peraturan Presiden mengenai Pengembangan Kewirausahaan Digital.

Nantinya, beleid itu akan berisi soal pengembangan wirausaha menurut karakteristik, motif, skala usaha, hingga bidang usaha. Misalnya, wirausaha sosial, teknologi, pemuda, perempuan, desa, dan lainnya.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar