Makan Alpukat Rutin Tingkatkan Kualitas Diet, Turunkan Kolesterol

Buah alpukat. (Foto: Unsplash)

KBRN, Pennsylvania: Makan satu alpukat sehari selama enam bulan ditemukan tidak berpengaruh pada lemak perut, lemak hati, atau lingkar pinggang pada orang dengan kelebihan berat badan atau obesitas, menurut hasil studi terbaru. Namun, hal itu menyebabkan sedikit penurunan kadar kolesterol tidak sehat.

Dalam uji coba secara acak, tim peneliti kolaborasi lima universitas  – termasuk peneliti Pennsylvania State University – juga menemukan bahwa peserta yang makan alpukat memiliki kualitas diet yang lebih baik selama masa studi.

Ini adalah studi terbesar dan paling luas hingga saat ini tentang efek kesehatan alpukat, termasuk jumlah peserta dan panjang waktu masa penelitian.

"Meskipun alpukat tidak memengaruhi lemak perut atau penambahan berat badan, penelitian ini masih memberikan bukti bahwa alpukat dapat menjadi tambahan yang bermanfaat untuk diet seimbang," kata Penny Kris-Etherton, Profesor Ilmu Gizi Universitas Evan Pugh di Pennsylvania State University, Amerika Serikat. 

"Memasukkan alpukat per hari dalam penelitian ini tidak menyebabkan penambahan berat badan dan juga menyebabkan sedikit penurunan kolesterol LDL, yang semuanya merupakan temuan penting untuk kesehatan yang lebih baik," katanya lagi, seperti dikutip dari laman Pennsylvania State University, Rabu (7/7/2022)

Kristina Petersen, asisten profesor ilmu gizi di Texas Tech University, Amerika Serikat, mengatakan penelitian ini juga menemukan bahwa makan alpukat setiap hari meningkatkan kualitas keseluruhan diet peserta sebanyak delapan poin pada skala 100 poin.

"Temuan kami menunjukkan bahwa makan alpukat per hari secara substansial dapat meningkatkan kualitas diet secara keseluruhan," kata Petersen. "Ini penting karena kita tahu kualitas diet yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko beberapa penyakit yang lebih rendah termasuk penyakit jantung, diabetes tipe 2, dan beberapa jenis kanker."

Penelitian ini - yang diterbitkan dalam Journal of American Heart Association - dilakukan dengan kolaborasi dengan Loma Linda University, Tufts University, dan University of California, dengan dukungan koordinasi dari Wake Forest University, seluruhnya di Amerika Serikat.

Untuk penelitian tersebut, para peneliti melakukan percobaan enam bulan yang melibatkan lebih dari 1.000 peserta yang mengalami kelebihan berat badan atau obesitas, setengah dari mereka diinstruksikan untuk makan alpukat setiap hari, sementara setengah peserta lainnya melanjutkan diet yang biasa mereka jalani dan disuruh membatasi konsumsi alpukat mereka menjadi tidak lebih dari dua dalam sebulan. Lemak di perut dan sekitar organ lain diukur secara tepat menggunakan MRI sebelum dan di akhir penelitian.

"Sementara satu alpukat sehari tidak menyebabkan perbaikan yang signifikan secara klinis pada lemak perut dan faktor risiko kardiometabolik lainnya, mengonsumsi satu alpukat sehari tidak mengakibatkan penambahan berat badan," kata Joan Sabaté, profesor di Loma Linda University School of Public Health. "Ini positif karena makan kalori ekstra dari alpukat tidak berdampak pada berat badan atau lemak perut, dan sedikit menurunkan total dan kolesterol LDL."

Mereka juga menemukan bahwa alpukat setiap hari menghasilkan penurunan kolesterol total 2,9 miligram per desiliter (mg/dL) dan kolesterol LDL menurun 2,5 mg/dL.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar