FOKUS: #KUDETA MILITER MYANMAR

"Panda Monywa" Babak Belur Ditahan Rezim Myanmar

Ko Wai Moe Naing (Irrawaddy)

KBRN, Monywa: Kekhawatiran tumbuh atas keselamatan Ko Wai Moe Naing, pemimpin gerakan anti-kudeta terkemuka, ketika fotonya yang disiksa dengan kejam menjadi viral secara online pada hari Jumat (16/4/2021), satu hari setelah dia ditabrak mobil, ditangkap, dan dibawa ke pangkalan militer oleh pasukan junta.

Muslim berusia 26 tahun itu, yang dikenal dengan julukan "Panda dari Monywa",  telah menjadi satu dari banyak wajah-wajah paling menonjol dalam gerakan protes Myanmar melawan rezim tersebut. 

Sambil menentang tindakan kekerasan yang dilakukan pasukan rezim, dia memimpin aksi unjuk rasa harian di kota Monywa di wilayah Sagaing sejak Februari, dimulai hanya beberapa hari setelah militer melancarkan kudeta.

Dalam gambar, dengan memar di wajah dan tangan terikat di belakang punggung, dia tampak dipukuli dengan kejam.

“Ya, itu dia,” kata salah satu teman Ko Wai Moe Naing, seperti dikutip dari Irrawaddy, media lokal di Myanmar, Sabtu (17/4/2021).

Rekan lain yang bersamanya pada saat penangkapannya juga membenarkan bahwa foto itu adalah Ko Wai Moe Naing, dengan menyebutkan pakaian yang dikenakannya.

Saat ditangkap, dia sedang memimpin aksi mogok bersepeda motor seperti hari-hari sebelumnya. Tiba-tiba sebuah kendaraan pribadi muncul dari arah berlawanan dan menabrak sepeda motor Ko Wai Moe Naing.

Seorang pengunjuk rasa yang bergabung dalam aksi mogok mengatakan setelah sepeda motornya ditabrak, Ko Wai Moe Naing jatuh tertelungkup di tanah. Dia segera mencoba merangkak pergi, berdiri, dan mencoba menghindari penangkapan.

Tetapi sekelompok preman bersenjata, berpakaian kaos hitam dengan celana dan sepatu militer, muncul dari kendaraan yang menabrak sepeda motor dan mengejarnya. Dia dipukuli. Tangannya diikat di belakang punggung, dan dia ditangkap dengan todongan senjata.

“Sepertinya mereka ingin mendapatkannya baik hidup atau mati [Mereka] sengaja menabrak sepeda motornya,” katanya.

Pemimpin protes yang terluka dibawa ke Komando Barat Laut setelah penangkapannya.

“Belum ada tentang kondisinya yang diketahui. Tentang seberapa parah dia terluka. Apakah dia menerima perawatan. Saya takut dia akan disiksa secara brutal selama interogasi dan mati,” kata seorang teman dekat Ko Wai Moe Naing.

Ia dikenal dengan sebutan “Panda dari Monywa” karena badannya yang tambun. 

Banyak masyarakat yang berbagi kekhawatiran yang sama terhadap "Panda Monywa" ini, karena ada contoh dari pengunjuk rasa anti-rezim lain yang meninggal setelah disiksa pasukan keamanan. 

Sebagian lainnya meyakini jiwanya dalam bahaya yang lebih besar di tangan junta karena dia termasuk minoritas Muslim.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00