Varian COVID-19 Brasil Jauh Lebih Mudah Ditularkan

(Medical Xpress)

KBRN, Manaus: Sebuah tim peneliti internasional telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa varian virus corona P.1 yang pertama kali terlihat di beberapa bagian Brasil mungkin dua kali lebih menular daripada jenis sebelumnya.

 Dalam makalah mereka yang diterbitkan di jurnal Science, kelompok tersebut menjelaskan pekerjaan mereka yang melibatkan studi varian dan apa yang mereka temukan.

Varian P.1 SARS-CoV-2 pertama kali terlihat di Manaus, ibu kota negara bagian Amazonas di Brasil. Penelitian awal menunjukkan virus muncul akhir tahun lalu dan mulai menyebar pada November. 

Virus ini dengan cepat menjadi galur yang dominan, membuat banyak orang di negara itu percaya bahwa virus tersebut dapat menginfeksi orang yang telah terinfeksi galur awal pada awal tahun. Selama periode infeksi awal, sekitar 70% orang di kota itu diyakini telah terinfeksi. Setelah infeksi varian meningkat di Manaus, varian P.1 segera menyebar ke seluruh Brasil, dan kemudian ke negara lain — hingga saat ini, telah ditemukan di 37 negara, seperti dikutip dari Medical Xpress, Selasa (20/4/2021).

Melalui analisis jam molekuler, para peneliti menentukan bahwa virus memiliki 17 mutasi yang dapat diidentifikasi dan tiga mutasi protein lonjakan — N501Y, E484K, dan K417T — sangat mengkhawatirkan karena tampaknya memungkinkan virus untuk mengikat lebih erat ke sel manusia, dan dalam beberapa kasus , untuk membantu menghindari antibodi. Mereka juga menemukan bukti bahwa varian tersebut dapat menghindari tanggapan kekebalan terhadap jenis virus sebelumnya.

Pekerjaan lain melibatkan simulasi virus untuk menentukan bagaimana kemampuannya berubah sejak bermutasi. Simulasi menunjukkan varian dari 1,7 hingga 2,4 kali lebih mudah ditularkan daripada jenis virus sebelumnya. Para peneliti tidak dapat menentukan apakah peningkatan itu disebabkan oleh virus yang bertahan lebih lama di dalam tubuh atau dari peningkatan viral load. Selain itu, mereka tidak dapat menentukan apakah varian baru tersebut membuat orang lebih sakit atau lebih mematikan. 

Mereka memperkirakan bahwa mereka yang terinfeksi di Manaus 1,2 hingga 1,9 kali lebih mungkin meninggal akibat infeksi P.1 daripada galur sebelumnya, tetapi tidak jelas apakah itu karena perubahan virus atau sistem perawatan kesehatan di kota, yang mana telah dibebani oleh lebih banyak permintaan daripada yang dapat ditangani oleh kota.

Para peneliti menyimpulkan bahwa lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk menentukan apakah galur P.1 benar-benar dapat menginfeksi orang yang telah terinfeksi dengan jenis sebelumnya, atau mereka yang telah divaksinasi.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00