Hampir Seluruh Sekolah di Sumsel Laksanakan PTM

Foto : Diskominfo

KBRN,Palembang:  Hampir seluruh sekolah Sumatera Selatan sudah melaksanakan pembelajaran tatap muka (PTM), namun tidak semua mencapai kapasitas 100 persen.

Usai menghadiri pengukuhan Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah yang diselenggarakan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Kepala Dinas Pendidikan Sumsel Riza Fahlevi di Palembang mengatakan, sejumlah sekolah masih memutuskan untuk melakukan sistem hybrid (luring/daring),

"Yang sudah tatap muka mencapai 94,8 persen, selebihnya masih ada yang memilih hybrid,” kata Riza, Selasa (25/1/2022).  

Dikatakan, saat ini pemerintah mengeluarkan kebijakan PTM secara bertahap atau disesuaikan dengan kondisi terkini dari masing-masing sekolah. 

Menurut Riza, meskipun sudah ada imbauan dari Kementerian Pendidikan untuk menyelenggarakan PTM, jika para orangtua menginginkan anaknya untuk daring, pihak sekolah harus memfasilitasi.

Langkah ini perlu dilakukan untuk mengantisipasi jika terjadi lonjakan kasus COVID-19.

Dinas Pendidikan Sumsel mengingatkan setiap Gugus Tugas COVID-19 di tingkat provinsi hingga sekolah untuk mewaspadai munculnya varian baru Omicron.

Kasus Omicron terus menanjak dan dalam beberapa hari terakhir ditemukan di Jakarta berasal dari transmisi lokal. “Semua harus cekatan,” kata dia.

Selain itu, Pemprov Sumsel juga menggencarkan vaksinasi bagi anak usia 6-11 tahun.

Berdasarkan data di situs Sumsel tanggap COVID-19 terdata cakupan vaksinasi anak mencapai 56,15 persen dengan tiga kabupaten tertinggi, yakni Prabumulih 86,22, Ogan Komering Ulu Timur 82,58 persen dan Empat Lawang 81,32 persen.

Sedangkan tiga kabupaten terendah, yakni Musi Banyuasin 34 persen, Muara Enim 37 persen dan Palembang 43 persen.           

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar