Dispeterikan Kabupaten Magelang Dapat Alokasi 500 Dosis Vaksin PMK

Kepala Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Magelang, Joni Indarto. Foto: Dyas

KBRN, Magelang :  Dinas Peternakan dan Perikanan (Dispeterikan) Kabupaten Magelang mendapatkan alokasi vaksin antisipasi penyakit mulut dan kuku (PMK) sebanyak 500 dosis.

“500 dosis vaksin antisipasi PMK ini nantinya akan disuntikan untuk 500 ekor sapi  yang dalam keadaan sehat,” kata Kepala Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Magelang, Joni Indarto, Jumat (24/6/2022).

Joni mengatakan, pemberian vaksin tersebut selain untuk sapi yang keadaan sehat, juga untuk hewan ternak kalau betina  belum pernah bunting dan tidak pernah terjangkit PMK.

Selain itu, pemberian vaksin antisipasi PMK tersebut juga diberikan pada hewan ternak yang ada di desa  hijau atau belum pernah terjangkit virus tipe A dari keluarga Picornaviridae, genus Apthovirus yakni Aphtaee epizootecae.

Pihaknya akan memrioritaskan pemberian vaksin PMK tersebut untuk hewan ternak yang rentan seperti sapi perah, sapi potong di fasilitas pembibitan dan hewan ternak betina produktif.

“Populasi sapi perah yang ada di wilayah Kabupaten Magelang hingga saat ini mencapai 600 ekor dan ada dua kecamatan, yakni Kecamatan Mertoyudan dan Ngablak,” katanya.

Menurutnya, pemberian vaksin antisipasi PMK tahap pertama tersebut, paling lambat 2 Juli 2022 sudah selesai disuntikkan untuk hewan ternak.

Kepala Bidang Kesehatan Hewan  dan Kesehatan Masyarakat Veteriner, Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Magelang, Ery Indraswari mengatakan, pelaksanaan penyuntikan vaksin antisipasi PMK tahap pertama tersebut  tersebut akan dilaksanakan pada pekan depan.

Menurutnya, vaksinasi tersebut diperuntukan bagi hewan ternak yang sehat dan sudah punya kekebalan minimal umur ternak tiga bulan. Sedangkan, ternak yang belum mempunyai kekebalan  dua minggu, kemudian diulang enam bulan ke depan.

“Sesuai dengan aturannya, untuk tahap kedua penyuntikan vaksin antisipasi PMK tersebut berselang enam bulan setelah penyuntikan pertama,” kata Ery.

Ia menambahkan, untuk pelaksanaan vaksinasi ternak tersebut Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Magelang telah menyiapkan 13 orang dokter hewan  dan ditambah  sejumlah para medis.

 Ery mengatakan, nantinya sapi-sapi yang telah divaksin akan ditandai bagian telinganya dengan ear tage ( tanda telinga).Namun, hingga saat ini penanda bagi ternak yang telah divaksin  belum ada.

“Tahapan vaksinasi tersebut meliputi pendataan, penandaan dan selanjutnya vaksinasi. Tetapi untuk ear tage- nya saat ini belum tersedia,” katanya.

Hingga saat ini jumlah ternak sapi yang terduga terjangkit virus PMK di Kabupaten Magelang sebanyak 705 ekor, 495 di antaranya kondisinya sudah membaik.

“Kemudian 177 ekor sakit, 30 ekor telah dipotong dan tiga ekor mati,” katanya. Dyas

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar