Empat Ekor Sapi di Rembang Terjangkit PMK

KBRN, Rembang : Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan (Dintanpan) Kabupaten Rembang telah menemukan 4 ekor sapi milik peternak yang terjangkit penyakit mulut dan kaki (PMK). Temuan tersebut didapat setelah hasil uji laboraturium dari sapi yang penyakitnya menyerupai PMK keluar.

Kepala Dintanpan Rembang, Agus Iwan, saat dihubungi rri.co.id, Minggu (15/5/2022) menyampaikan 4 ekor sapi yang terjangkit PMK adalah milik peternak dari wilayah Kecamatan Kaliori.

Dirinya membeberkan penyakit PMK muncul ketika peternak membeli 2 ekor sapi dari wilayah Jawa Timur. Kemudian penyakit tersebut menular pada 2 ekor sapi lainnya yang dimiliki oleh peternak.

“Hari Minggu tanggal 8 Mei ada 4 ekor sapi di Kecamatan Kaliori diambil sampel karena suspect PMK. Kemarin hari Selasa keluar hasilnya dan dinyatakan positif PMK,” kata dia.

Kendati demikian, saat ini kondisi 4 ekor sapi yang terjangkit PMK sudah dalam kondisi membaik. Dirinya menilai penyakit PMK sebenarnya tidak terlalu berbahaya. Hanya saja penyebarannya yang sangat cepat yang perlu menjadi perhatian.

Penyakit PMK, lanjut dia, bisa menular antar ternak pakan ataupun kotoran hewan. Sementara sapi yang terjangkit PMK memiliki gejala demam, luka di mulut seperti sariawan, air liur berlebihan, dan ada luka atau pembengkakan pada kuku.

"Berdasarkan penuturan ahli memang penyebarannya sangat tinggi, diatas 90 persen. Maka kita harus hati-hati dalam hal ini. Sepanjang penyakitnya diketahui lebih dini kemudian segera diobati, insya allah aman, sembuh,” ucapnya.

Dirinya menegaskan, jika sejak awal dapat tertangani dengan baik, penyakit PMK pada sapi dapat disembuhkan dengan cepat. Karena tingkat kematian sapi akibat PMK tergolong sangat rendah yaitu di bawah 10 persen.

Agus menambahkan, potensi penyebaran yang sangat besar bisa terjadi pada pasar hewan. Untuk itu pihaknya mengusulkan agar pasar hewan ditutup sementara waktu untuk menghindari penyebaran PMK pada sapi secara masif.(MCS)

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar