Dinperpa Tegaskan PMK Pada Hewan Tak Menular ke Manusia

Pemeriksaan Penyakit Mulut dan Kuku Pada Ternak

KBRN, Pekalongan : Dinas Pertanian dan Pangan (Dinperpa) Kota Pekalongan menegaskan Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan yang kini tengah merebak di beberapa daerah di Jawa Tengah dan beberapa provinsi lainnya tidak menular ke manusia. Oleh karena itu, masyarakat tidak perlu panik dan khawatir.

Kepala Dinperpa Kota Pekalongan melalui Kepala Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan, Ilena Palupi SPt MSi menjelaskan, penyakit PMK yang menyerang pada hewan berkuku belah atau genap seperti sapi kerbau, kambing, domba dan babi ini disebabkan oleh virus RNA yang masuk dalam genus apthovirus, keluarga picornaviridae. Namun, penyakit ini tidak menular ke manusia atau bukan termasuk zoonosis. Jadi warga tidak perlu takut, hanya bagi peternak perlu meningkatkan kewaspadaan.

“Penyakit ini tidak berbahaya seperti penyakit antraks atau penyakit sejenis zoonosis lainnya, namun sangat merugikan peternak karena penyakit ini membuat hewan ternak tidak nafsu makan dan jika tidak cepat tertangani akan menyebabkan kematian pada hewan ternak tersebut,” ujar Ilena, belum lama ini.

Pihaknya mengimbau kepada masyarakat Kota Pekalongan selaku konsumen agar tidak takut mengonsumsi daging dan susu sapi, namun tetap waspada dan berhati-hati dengan cara memilih secara benar daging dan susu yang akan dikonsumsi. Daging atau susu sapi yang dibeli wajib dimasak dengan benar yakni direbus selama 30 menit agar virus itu hilang.

“Usahakan membeli daging yang dipotong dari Rumah Potong Hewan (RPH) milik pemerintah karena telah memenuhi syarat kesehatan dan kehalalan, dimana sudah diperiksa dokter hewan berkompeten sebelum disembelih dan dipotong sehingga aman dikonsumsi oleh konsumen.PMK pada hewan bisa disembuhkan  dengan pemberian vitamin dan antibiotik, sehingga untuk peternak dimohon bisa memantau kesehatan hewan ternaknya,” pungkasnya. (Miftachudin - Pekalongan)

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar