UPZ Kemenag Batang Salurkan Zakat di 16 Titik

KBRN, Batang – Unit Pengumpul Zakat (UPZ) menyalurkan Rp1,7 miliar zakat yang diperoleh dari 800 Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Kantor Kemenag Kabupaten Batang, yang sebelumnya telah memberikan zakatnya melalui Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS).

Ada 16 titik yang disasar oleh UPZ Kemenag Batang yakni di 15 kecamatan dan khusus di Kecamatan Batang ditambah 1 titik yang berada di sekitar Kantor Kemenag.

Penyaluran zakat dilakukan dengan menyesuaikan momentum khusus, seperti saat perayaan Tahun Baru Islam, Hari Ulang Tahun ke-77 RI dan mendukung program TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) Sengkuyung Tahap II Kodim 0736/Batang.

Kepala Kantor Kemenag Batang, M. Aqsho mengatakan, sinergi ini dilakukan dengan pihak Kodim Batang, yakni dengan menyalurkan zakat melalui UPZ kepada sabilillah dan warga yang membutuhkan.

“Tadi sudah menyalurkan zakat untuk 40 fakir miskin dan 10 imam masjid serta khatib. Ada pula bantuan mushaf dan seperangkat alat salat, sehingga menjadikan jamaah lebih khusyuk dan nyaman dalam beribadah,” terangnya, usai menggelar Safari Jumat, di Masjid Al Hidayah, Desa Karangtengah, Kecamatan Subah, Kabupaten Batang, Jumat (12/8/2022).

Kepala Staf Kodim 0736/Batang, Mayor Inf Slamet Muchcadi menerangkan, program TMMD diintensifkan dengan membantu masyarakat, selain sasaran fisik berupa perbaikan jalan agar akses warga makin mudah dan cepat.

“Khusus sasaran non fisik juga dilakukan secara maksimal  bekerja sama dengan instansi terkait. Misalnya, penyaluran zakat kepada warga yang benar-benar membutuhkan, tentu sangat bermanfaat,” ungkapnya. 

Wakil Ketua II Bidang Pendistribusian dan Pendayagunaan Zakat, BAZNAS Batang Makmun menambahkan, dalam penyaluran zakat, BAZNAS dibantu oleh Kantor Kemenag.

“70 persen disalurkan oleh UPZ Kemenag Batang dan di BAZNAS sebesar 30 persen,” bebernya.

Khusus di BAZNAS zakat yang akan disalurkan tahun 2022 sebesar Rp1,3 miliar.

“Zakat akan disalurkan melalui lima program yakni di bidang pendidikan, ekonomi, kemanusian, advokasi dan kesehatan,” terangnya.

Salah satu contohnya, di bidang ekonomi, akan disalurkan pada ekonomi produktif bagi mustahik (orang yang berhak menerima zakat).

“Semoga yang hari ini mustahik ke depan jadi muzaki dan munfik,” tandasnya. (MC Batang Jateng/Heri)

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar