Virus Hendra Dapat Dicegah Sedari Dini

Epidemiolog Unair Laura Navika Yamani SSi MSi Phd

KBRN, Surabaya – Setelah surutnya kasus positif Covid-19, keberadaan penyakitakibat virus Hendra ditakutkan menjadi penyebab dimulainya babak baru pandemi. Faktanya, walaupun jarang ditemukan pada manusia, angka kematian atau case fatality rate (CFR) yang terjadi tergolong tinggi yakni pada kisaran 50 persen. Dengan fakta tersebut, epidemiolog Universitas Airlangga (UNAIR) Laura Navika Yamani SSi MSi Phd memberikan saran dalam mencegah penularan virus Hendra.

Cara Penularan

Penularan virus Hendra kemanusia diawali dari reservoir alami virus yakni kelelawar yang menginfeksi kuda.

“Kotoran atau urine kelelawar yang jatuh pada rumput makanan kuda dapat menyebabkan kuda terinfeksi virus Hendra. Manusia dapat terinfeksi virus ini bila terpapar cairan atau droplet dari kuda yang terinfeksi virus Hendra,” katanya.

Laura mengatakan bahwa penularan virus dari kuda kemanusia lebih mudah ketimbang kelelawar kemanusia. Hal ini disebabkan, kuda dan manusia sama-sama makhluk mamalia.

Pencegahan

Karena telah diketahui penyebabnya, maka upaya yang dapat dilakukan adalah menjaga kebersihan dan daya tahan tubuh.

"Juga khususnyakepada orang-orang yang memiliki kontak langsung kepada hewan ternak seperti kuda, harus menjaga higienitas dan sanitasi lingkungan hewan ternak," imbuhnya.

Mencuci tangan sebelum makan dan tidak menyentuh T-Zone di wajah juga menjadi upaya preventif yang diharapkan dapat dibiasakan.

Vaksin Virus Hendra

Vaksin dari Virus Hendra memang sudah ditemukan, namun hanya terbatas pada hewan. Untuk itu, optimalisasi dapat dilakukan dengan cara melakukan vaksinasi untuk menghindari penyebaran virus Hendra.

Bukan Virus Baru

Dosen asal Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) tersebut menjelaskan, virus yang berasal dari kelelawar Pteropus ini pertama kali diisolasi pada wabah tahun 1994 di Brisbane, Australia.

“Saat itu ditemukan kematian kuda dan manusia akibat virus ini. Setelah diselidiki lebih lanjut, virus Hendra bersifat zoonosis yang artinya bisa berpindah dari hewan kehewan, maupun hewan kemanusia,” jelasnya.

Kendati belum ditemukan kasus di Indonesia, Laura menyarankan masyarakat untuk tetap waspada dan mulai meningkatkan kebersihan diri.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar