Ketum DPP LDII: LGBT Bertentangan Dengan Agama Dan Moralitas

Ketum DPP LDII: LGBT Bertentangan Dengan Agama Dan Moralitas. (Foto: istimewa)

KBRN, Kediri: Persoalan lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) menjadi bahasan di media sosial. Penyebabnya, pada 17 Mei lalu, Kedutaan Besar Inggris di Jakarta mengibarkan bendera pelangi, untuk peringati Hari Antihomofobia.

Kondisi ini pun membuat prihatin para tokoh agama dan masyarakat, serta menganggap Kedutaan Inggris tak sensitif dengan agama dan budaya rakyat Indonesia. 

Keprihatinan juga datang dari Ketua Umum DPP LDII, KH Chriswanto. Menurutnya, agama samawi terutama Islam, melarang praktik LGBT.

"Al-Quran menjelaskan dengan terang-benderang bahkan diulang-ulang kisah itu, bukan hanya dalam satu surat tapi beberapa surat. Artinya, agama Islam melarang sangat keras praktik LGBT," tegasnya, dalam keterangan pers, Selasa (24/5/2022). 

KH Chriswanto menyebut, umat Nabi Luth yang mempraktikkan LGBT, disebut dalam Al-Quran sebagai orang yang melewati batas atau fasik. Dengan penyebutan itu, bagi mereka yang percaya pada hari pembalasan, mereka yang mempraktikkan LGBT menerima konsekuensi atas perbuatannya.

"Umat Nabi Luth mengalami siksa yang pedih berupa lemparan batu panas, dan tanah tempat mereka berpijak dibalik oleh Allah, seperti sebuah bencana besar," katanya. 

KH Chriswanto mengingatkan, peringatan kepada penganut LGBT atau mereka yang gemar berzina sudah jelas, dengan adanya penyakit yang menyerang kelamin.

"Beragam penyakit kelamin, salah satunya HIV/AIDS yang paling sulit disembuhkan. Semua itu jadi pertanda, bahwa penyimpangan atas perintah Allah membawa konsekuensi sosial dan pribadi," imbuhnya. 

Dalam pandangannya, LGBT merupakan hak individu, namun kebebasan individu yang bertentangan dengan agama dan norma budaya tak pantas untuk dijalankan.

"Itu adalah hawa nafsu yang harus dijauhi, karena risikonya besar," katanya. 

Tak hanya itu, pihaknya menilai, penganut LGBT juga dapat merusak bangsa kejiwaan generasi masa depan.

"Anda bisa membayangkan, penganut homoseksual yang kebanyakan mengadopsi anak, apakah mereka tak sadar beban mental yang ditanggung anak tersebut," katanya.

Dalam pandangannya, saat anak mengerti bahwa orangtua adalah ayah dan ibu, tapi tiba-tiba mendapati orangtuanya pria semua atau wanita semua, justru hal ini merusak psikis generasi mendatang.

"Ini bisa merusak psikis dan moral generasi masa depan. Kami mengimbau, agar penganut LGBT kembali pada perintah Allah agar tidak melakukan penyimpangan seksual," katanya.

Lebih lanjut, LGBT oleh Kementerian Kesehatan dikategorikan penyakit mental, yang tidak disebabkan faktor biologis, maupun takdir.

"Pasti ada kejadian yang membuat seseorang menyimpang orientasi seksualnya. Jadi, kesempatan untuk disembuhkan memiliki peluang besar," katanya.(ac)

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar